TribunJualBeli.com

6 Penyebab Munculnya Ketombe yang Jarang Disadari

6 Penyebab Munculnya Ketombe yang Jarang Disadari 6 Penyebab Munculnya Ketombe yang Jarang Disadari

TRIBUNNEWS.COM - Munculnya ketombe di kulit pasti membuat kita tak nyaman, bahkan kesal karena rasa gatal yang kerap muncul.

Munculnya kepala disebabkan oleh banyak faktor.

Namun, apa pun penyebabnya, ketombe tentu menjadi hal memalukan dan merusak penampilan.

Oleh karena itu, untuk mencegah datangnya ketombe kita harus mengetahui dulu penyebabnya.

Tapi apa yang bisa memicu atau memperburuk kondisi kulit kepala?

Berikut adalah empat kemungkinan alasan yang harus diketahui, dikutip dari Medical Daily

1. Stres

"Stres dapat memperburuk kondisi kulit apa pun," kata Dr Lotika Singh, seorang dokter kulit yang tinggal di New York City.

Dia menjelaskan bahwa tingkat stres yang tinggi dapat merusak sistem kekebalan Moms yang sering dapat menyebabkan gejala fisik.

Perkembangan ketombe mungkin salah satunya.


 

"Khususnya dalam kasus-kasus di mana ketombe itu gatal adalah di mana stres dapat memperparah siklus gatal-goresan," kata Dr. Singh.

Semakin seseorang menggaruk kulit kepalanya, semakin gatal.

Dan tentu saja, komplikasi lain di sini adalah bahwa tingkat stres juga bisa bergejolak jika seseorang mengalami masalah sosial dan harga diri ketika berhadapan dengan rasa gatal dan ketombe yang terlihat.

2. Jamur Malassezia

Salah satu mitos yang paling umum tentang ketombe adalah bahwa kondisi ini disebabkan oleh kulit kepala yang kering.

Tetapi para ahli membantahnya, mereka menyatakan ketombe lebih mungkin muncul dengan kondisi kepala yang terlalu berminyak.

Ini biasanya terjadi karena jamur Malassezia yang muncul saat produksi minyak di kulit kepala berlebihan.

"Pada beberapa orang, ragi mulai memakan kelebihan minyak dan sel-sel kulit mati di kulit kepala, menyebabkan sel-sel kulit lebih sering luruh dan menggumpal menjadi serpihan," kata dermatolog Jessica Wu, yang juga asisten profesor di Universitas dari Southern California Medical School.

3. Jarang mencuci rambut (keramas)

Seberapa sering kamu mencuci rambut atau keramas?


 

Perlu diingat bahwa tidak ada jawaban yang tepat untuk pertanyaan ini, karena tergantung pada faktor-faktor seperti jenis kulit, jenis rambut, produk penataan rambut, dll.

Tetapi jika tidak keramas sampai kulit kepala perih dan rambut mulai terlihat berminyak, ini mungkin tanda kurangnya mencuci yang dapat menumbuhkan ketombe.

Jadi semakin sering menunda keramas, semakin banyak sel kulit mati yang mulai menumpuk.

Ketika menghadapi tanda-tanda ini, beberapa orang juga membuat kesalahan dengan menggunakan sampo kering, kata Dr. Francesca Fusco, seorang dokter kulit dan ahli rambut Dove.

"Apa yang orang-orang ini benar-benar alami adalah ketombe. Dengan tidak keramas, Anda membuat situasi semakin buruk," ia menjelaskan.

4. Alergi

Dermatitis kontak adalah reaksi alergi kulit ketika terkena hal-hal tertentu seperti sabun, lateks, wewangian, perhiasan, produk kosmetik, atau poison ivy.

Karena ini terkait dengan gatal, reaksi ini juga bisa mengarah pada perkembangan ketombe.

Jika sering mengganti gel dan semprotan, ada kemungkinan kulit sensitif terhadap satu atau lebih bahan yang digunakan dalam produk penataan rambut ini.

Perawatan tertentu seperti pelurusan rambut permanen juga bisa memicu reaksi.


 

Pada daftar alergen potensial, Mayo Clinic termasuk Formaldehyde, bahan kimia berbahaya yang mungkin digunakan dalam beberapa proses pelurusan.

5. Diet

Bagi kita yang sedang menjalani program diet, waspadalah.

Pola diet yang kita jalani bisa menjadi penyebab munculnya ketombe.

Melakukan diet bisa membuat kita kehilangan nutrisi atau mengalami alergi terhadap jenis makanan tertentu.

Para ahli menyarankan agar kita mengonsumsi vitamin B, zat besi, dan beberapa jenis lemak untuk mencegah munculnya ketombe. 

6. Sakit

Orang yang pernah mengalami cedera kepala parah atau memiliki riwayat penyakit neurologis dan parkinson berisiko mengalami dematitis seboroik dan ketombe.

Ini disebabkan karena sistem kekebalan tubuh yang melemah.

Selain itu, mereka yang baru pulih dari stroke atau serangan jantung juga berisiko tinggi mengalami ketombe dibandingkan orang lain.

Kondisi kulit tertentu seperti eksim, memiliki kutu kepala, dermatitis seboroik dan psoriasis juga cenderung menyebabkan ketombe. (*)

(Fadhila Afifah)

Artikel ini telah tayang di Nakita.id dengan judul 6 Hal Tak Terduga Ini Ternyata Jadi Penyebab Munculnya Ketombe

Editor: Hanggara Hendrayana
Sumber: Nakita.id



Artikel Terkait :

Honda Jazz generasi pertama kini harganya pun sudah terjangkau.

Alieza Nurulita Dewi   8 jam lalu

Lalat rumah adalah gangguan terbesar karena mereka membawa penyakit seperti gastroenteritis dan salmonella yang dialirkan melalui air liur dan kotoran

Kurniantohanif   9 jam lalu

Tapi tahukah kamu kalau sebenarnya ada trik unik dan rahasia yang ada di Instagram tapi enggak banyak orang ketahui?

Alieza Nurulita Dewi   9 jam lalu

beberapa kebiasaan ini bisa menjadi cara mudah dan efektif untuk membuang lemak berlebih dalam waktu singkat

Alieza Nurulita Dewi   11 jam lalu